Kamis, 29 September 2016

camisole goes to semarang Part1



Assalammualaikum wr.wb

Hi! say hiiiii from solo..
Yang nungguin ceritaan baru dari kita, bolehlah merapat..
Ceritanya nih awal September kemarin alhamdulillah kita jadi ketemuan berempat lagi, dan lokasi yang kita pilih adalah Semarang.. kota yg werry werry hot.. fiuhhh... tapi ternyata seruuuuu.. subhanallaah.. walahadulillaaah.. mau dong dengerin cerita versi gw.. cuss

Jumat 2 September..

Jam 10.00 Jemput kay Playgrup, Jadwal pulangnya sebenernya 09.30 hehe.. tapi gw sibuk akrobat bikin brunch, lunch dan siapin cemilan – cemilan buat bocah.. dan beberes rumah (hehe.. alesan) tak lupa beberes baju gw n baju bocahs dan semua-mua kebutuhan bocahs untuk perbekalan semasa pengungsian (baca : rumah opanya ken)  terpaksa bocah diungsiin karna si ayah yg sechedullenya awal sept OFF tugasnya tapi ternyata meleset padahal camisole sudah sepakat kumpul – kumpul terjadwal tanggal 2 sepetember – 4 semptmeber dan udah gabisa diganti lagi karna berhubungan dengan kesibukan kita berempat, untung opa dan jidda lagi bisa dititipin alhamdulillah... lanjut.. abis jemput kayla gw mampir ke tempat  trevel buat mesen tempat duduk buat nanti ke Semarang trus lanjut makan masakan padang karena pas lampu merah berenti pas di RM itu bau rendang nya enak banget wkwkwk.. karna yaa tau sendiri lah.. idung gw terlalu sensitif banget.. wkwkwk  dan akhrnya gw and kay  puter balik dan parkir pas didepan RM Makan Padang Asoyy!!!

Jam 11.00 Cuss ke tempat paketan buat nganter pesenan disen.. lanjut ke rumah opaa... Sampai rumah opa sempet jalan-jalan beli diapersnya ponakan kesayangan sambil ngajakin keluar rumah newbie busui yg lagi pengen banget jalan jalan keluar.. haha... 

Jam 12.30 Sampai rumah opa lagi maksi solat dll

Jam 15.30 Dianter opa ke trevel yg juga buru-buru mau ngajar , gw agak panik karna jam 15.50 harus sampai kalo engga di tinggal.. tapi opa emang keren bgt lah.. dr rumahnya ke arah jalan slamet riady yg biasanya bisa sampe 30 menitan kmren 20 menit doang.. papa emang my hero lah sepanjang masa..  Lev yu papapahhh..

16.00 – 18.45 Alhamdulillaah sampai Semarang.. di jemput tuan rumah si Uland dan juga Alit yang baru landing juga dari jakarta... ah Heppyyy kangen banget.. kangennya membuncah lah kalo kata umey.. Si umey belom dateng dari madiun karena nunggu suaminya pulang kantor  buat aplusan jagain Altaf anak mereka..

Malem hari kita sempet makan durpas, jemput ayah yayan suaminya uland, trus lanjut tengah malem buta jemput ratu kesayangan umey distasiun dari madiun...


Sabtu 3 September Udah bikin Ittenarary buat hari ini dan besok.. dibikin oleh mak uland di cek oleh mak alit dan disepakati oleh gw n umey.. hehe..

08.30  Keluar dari rumah uland dengan tujuan pertama sarapan soto.. Hari ini gw mau nyoba yang nyetir tapi ternyata medannya semarang aduhai banget lah buat mobil koplingan karna maaf pegangan gw udah matic terus dan pake kopling itu it’s so last year wkwkwkwk (siap siap di lemparin mercon sama uland n umey ) si umey kayanya juga ga berani buat nyetir di semarang.. hehe

09.00 setelah pake acara ketinggalan kamera trus drama soto yg tutup dan mesti bolak balik nyari kita akhrnya makan soto kudus.. padahal gw rada bosen haha,, secara laki saya orang kudus.. then setelah makan ketemuan sama pram (temennya uland) doi yg bakalam motoin kita nihhh.. Asoy!

09.45 Sampai kota lama Foto-Foto Jalan –jalan.. ternyata rapih bener deh, padahal bangunannya udah ga dipakai lagi dan agak spooky sih sebenernya kalo gw liat.. dan satu jam pemotretan gw kepanasan dan dehidrasi.. haha.. gabawa minum padahal.. kaki gw mulai pegel, mulai BETE dan Dehidrasi gw... tapi teteplah foto-fotonya.. wkwkwkwk... setelah lelah jiwa dan raga akhirnya doa gw terkabul.. tiba2 di pojokan jalan ada cafe teh gitu yg logonya warna ijo.. yg ada gorengannya itu loh.. hihihi.. tau kan... alhamdulillaah.. bisa istirahat sambil liat-liat foto yg tadi jepret.. setelah itu kita foto sekali lagi di kota lama trus cuss ke lokasi berikutnya..
                                                             - bersambung-



Kamis, 28 Januari 2016

The 7th Year of Friendship: Camisole's Trip to Singapore!

True Friendship isn't about inseparable,it's being separated and nothing changes



Sampe tulisan ini dibikin, rasanya gw masih ngga nyangka kemarin kita telah menghabiskan 5 hari bersama di negara lain. Dan.. sampe detik ini pun masih belum bisa move on dari trip to Singapore itu.

Adalah kita Maya, Dyas, Alit, Tya, dan Gw yang gak sengaja berjodoh untuk sohiban bareng dari 7 tahun yang lalu. Yang Cuma diawali dari suka nongkrong bareng di Solopuchino untuk sekedar ngopi dan menikmati wifi gratis, kemudian sering jalan, sering janjian meski di beda kota. Yess, we are separated. Ada di Jakarta, Bogor, Madiun, Solo, dan di Semarang.

Trip to Singapore kali ini dimulai sama sekali bukan hal yang direncanakan dengan sengaja. Melainkan bermula dari obrolan iseng 1 tahun yang lalu di grup dimana menurut kami me time itu penting banget untuk meningkatkan kualitas kita dalam rutinitas pekerjaan atau kehidupan sehari-hari. Tiba-tiba tentah siapa nyeletuk “Gimana kalo kita ke Singapore?” dan tiba– tiba semua setuju, membuat proposal untuk para suami (Thanks ya Ayah yayan, ayah Zaki, abi rizky, dan Papa Zaki), bikin passport (kecuali Alit), dan kemudan diam-diam menyisihkan uang belanja demi mendapatkan me time bareng camisole.

Gw ga ngerti kenapa bisa Tuhan mendekatkan gw bareng kalian berempat yang menurut gw adalah orang-orang paling klik dan nyambung seantero jagat sehingga gw menganggap hubungan kita ini lebih dari sahabat. Udah kaya sodara dan soulmate. Jadi tiap kali ada kesempatan untuk catch up dan meet up itu selalu jd special moment buat gw. Apalagi kali ini adalah pertemuan kita setelah 6 tahun dari total 7 tahun pertemanan kita. Ya 6 tahun. Tau kan rasanya? I can not express how I feel. Meski berasa ada yang kurang karena 1 dan lain hal Tya gak bareng kita berempat dalam trip kali ini ke Singapore.

Trip pertama kita ini menurut gw juga meaningfull banget. Banyak cerita, banyak kekocakan, banyak kekonyolan dan banyak drama. Akan coba gw share biar someday bisa kita inget-inget moment indah ini. Ga semuanya indah, ga semuanya lancar, ga semuanya sedih, tapi ada banyak cerita.

H-Sekian: Persiapan

Jauh-jauh hari kita udah heboh masalah itinerary yang gonta ganti mulu. Ribet nentuin urutan tujuan wisata karena dibarengin berdasarkan kawasan dan bingung mau masukin Song of the sea ke itin kita atau ngga. Lucunya, gegara ribet nentuin tontonan laser itu jadi muncul banyak versi nama dari nama aslinya Song of the sea jadi song hye kyo, yang sekarang berubah jadi wings of time, jadi flying without wings, sampe song without wing (tu anak-anak emang kalo nyeletuk sembarangan banget). Keribetan berikutnya adalah lantaran bawaan kita yang segambreng tapi diancem alit harus bawa ransel karena trip kita ini adalah backpackeran jadi memudahkan kita saat mobile. Ada yang sekali packing langsung jadi, ada yang bongkar pasang mulu sampe detik terakhir harus memilah-milah baju mana yang dibawa outer mana yang dilempar keluar (colek Dyas) dan ada pula yang saking biasanya backpackeran last minute baru packing. Apalagi gw sempat digalaui mau hijaban apa ngga, setelah shalat istiharoh dan survei sama beberapa temen deket (meski hasilnya 50;50) gw memutuskan berhijab saat kita ke Spore.

Mendekati hari H pun ada yang ribet ama suami gegara belum dapet ijin (please deh, ijin mah dari setahun lalu kali..hihi), ada yang anaknya nangis mulu ga mau ditinggal, ada yang nungguin suaminya kaga pulang-pulang, ada yang nyari kaos andalan tapi gak ketemu-temu dan ada yang senggol bacok karena mau datang bulan. Nah dari haid bulan lalu kita memprediksi bulan Januari ini kita bakal barengan dateng bulan selama di Singapore. Kompak abis kan?? Nah senggol bacoknya juga bakal kompak. Dyas, si mamah dedeh ngingetin harus jaga mood dari pada ada yang ribut ato kena bacok. Lol.

H-1 : Anak Paud

Pulang kantor gw buru-buru ngibrit jemput al dan ke stasiun udah ga sabar banget pengen ketemu camisole. Dengan bawaan segambreng karena ditambah bawaan Al gw semangat banget naik kereta. Malemnya dong ga bisa tidur berasa anak paud yang besoknya mau pergi piknik. Dan itu ternyata dialami semua camisole ranger.. Lagi lagi kecuali Alit

Day 1: Backpacker oh Backpacker

Pagi buta gw udah siap-siap karena di saat yang sama itu pertama kali gw pake hijab. Pake outift macam mau nonton konser, gw naik kereta Tegal bahari yang estimasi sampe stasiun gambir pukul 11.00. Disaat yang sama di titik 0 kota Madiun dan Solo lagi bersiap, di titik 0 kota Bogor lagi tidur dengan pulesnya sambil nenenin neng Jihan. Udah kebiasaan traveling kali tu anak jadi ga terlalu deg2an gitu mau pergi jauh.

Setelah sampe stasiun Gambir dengan laparnya gw makan seadanya di resto cepat saji sambil nunggu Alit yang akan nyamperin gw untuk cuss ke airport bareng. Disaat yang sama 2 pesawat yang dinaiki Maya dan Dyas pun kompak delaynya jadi pas sampe dimungkinkan kompak juga. Dari kejauhan gw kaya ngliat sesosok Alit, tanpa ba bi bu dengan senyum sumringahnya Alit masuk dan kita berpelukan heboh karena lama banget gak ketemu dan ternyata bisa di pertemukan lagi di moment spesial ini. Kita langsung naik damri dan nyamperin Camire a.k.a Dyas dan Maya yang udah sampe duluan. Dijalan banyak cerita kami tukar untuk melepas kerinduan.


 (Saat ketemu di airport. Alit dengan tentengan Wingko Babad yang dingidamin dan bertahan sampe hari ke 4)

Ekspresi yang sama kami ungkapkan saat ketemu Maya dan Dyas. Karena laper dari pagi ngga makan (kecuali gw yang udah ngabisin paket apaan tau di CFC), kita makan di bakmi GM sambil pasang mata nyari Tya barangkali doi lewat biar bisa disamperin. Karena ada itin yang musti diurutin (Ngeles banget padahal sampe detik itu belum fix), akhirnya next stop adalah Starbucks Coffee sambil ngopi-ngopi (Ngopi. Kata kerja yang sering banget 6 tahun lalu diucapin karena jadi hobi kita dan jadi most wanted thing akhir-akhir ini karena pada kangen kongkow-kongkow), ngobrolin itin, dll. Yang lain terlihat kasih masukan dan mudeng rute MRT dan Cuma gw yang memilih untuk mendokumentasikan mereka, karena kasihan kalo gw ikut ribet malah mereka ga punya foto (*Ngeles mode: On).

Setelah fix, kita check in, duduk-duduk dan foto-foto sembari nunggu panggilan. Saat gw mau ke toilet, ternyata Tya dan Mba Dian udah ada di depan toilet sontak surprice banget. Langsung aja gw samperin meskipun masih canggung karena sempet ada miss communication tempo waktu, tapi dasar kangen langsung aja gw peluk dan ngobrol. Tapi sayangnya Tya lagi diare jadi harus bolak-balik toilet karena diare dan ga sempet nyamperin mereka bertiga (dan juga gw yakin pada canggung karena masalah kemarin). Sebenernya pingin banget ngobrol berlima dan bisa jalan bareng saat di Spore tapi... saat itu belum memungkinkan jadi ya udah harus terima kenyataan bahwa kita ke Spore berlima tapi ngga bareng.

Sepanjang perjalanan di pesawat pun kita ga berhenti tuker cerita satu sama lain. Sampe akhirnya landing di Changi pukul 22.00, PR kita adalah menuju Hostel named Fern Loft yang berlokasi di China Town. Nyangkain langsung gampang menuju hostel semuanya pada santai, ternyata tetiba Alit inget kalo dia blom konfirmasi via email mengenai kedatangan kami berempat. Beberapa hari sebelumnya Alit sempet minta gw confirm tapi karena gw kelupaan Alit ambil alih lagi, dan ternyata lupa. Otomatis kita harus segera check in terkait batas waktu yang tertera adalah 23.30 waktu setempat. Berdasarkan instruksi di email dari hostel itu, kita berhenti di stasiun Tanjong Pagar dan jalan melewati Maxwell road dan terlihat gak terlalu rumit, tapiii.. apa yang kita lihat gak sama dengan instruksi yang tertera. Banyak crossroad dan ga menemukan junction seperti yang dicantumkan di email. Nanya orang pun ada yang ga tau, ada yang bingung sendiri, ada yang malah buka GPS. Tapi ada juga yang kasih secercah harapan yaitu koko-koko yang ngetem dan polisi jaga yang lagi tugas. Jadi kita berasumsi kita berhenti di stasiun yang salah. Sementara Alit masih semangat kita bertiga dengan gontai berjalan agak males-malesan antara capek, laper, dan ngrasain tas yang berat banget. Sempet mikir, “Alit bukannya pernah ke Sini kok nyari muter-muter ga ketemu-ketemu ya?” sempet agak saling bersikukuh lewat gang yang mana karena setelah dilewati adalah sampe ke tujuan yang sama. Akhirnya setelah berjalan berkilo-kilo kesana kemari nemu juga ruko dimana hostel itu berdiam yang lokasinya ada di lantai 2. Oohh please.. naik tangga??? Akhirnya dengan susah payah sampe juga ke lantai 2, tapi kita dikejutkan dengan sepucuk surat dari si front office yang intinya Alit disuruh menghubungi dia karena dia lagi keluar.  Artinya kita gak bisa langsung istirahat. Yeah... at least udah nemu bangku buat duduk lah. Setelah ditelpon dan dibantu mas-mas yang mungkin juga seorang tamu disitu, akhirnya sampe juga kita berempat di kamar kita. Pas dibuka mereka bertiga (lebih tepatnya Dyas ya) shock karena selain kita berempat ada 2 tamu lain. Kalo gw sih udah sempet browsing dan tau bahwa sekamar itu lebih dari 4 orang jadi agak nyantai. Yang gak santai adalah gw agak risih kalo berada di tempat baru. Masih karena shock, langsung berempat rapat dadakan di ranjang Maya. Dyas nyeletuk “Yuk semalem aja disini yuk.. besok kita cari hostel lain gimana?”. Tapi karena pertimbangan ribet dan bakal buang waktu dan tenaga, akhirnya kita memutuskan untuk tetap stay di hostel itu. Tapi Dyas request mau seranjang sama gw karena entah takut ato kondisi kamar yang teralu dingin. Dari penilaian gw hostelnya si oke-oke aja dan cukup bersih hanya ac aja yang kegedean sementara kita ga menemukan remote AC dimanapun. Yang bikin semangat, akhirnya nemu Wifi juga yang artinya bisa ngabarin orang rumah bahwa kita udah sampai dengan selamat. Malam makin larut, semua tidur terlelap.

Day 2: Singapore Tour

Setelah mandi bergiliran, dandan, dan foto #ootd alias outfit of the day (ini salah satu hal yang bikin kita sefrekuensi adalah suka sok tampil stylish haha), kita jalan nyari stasiun MRT, lumayan agak muter-muter karena kita lagi-lagi masuk ke stasiun yang gak efektif untuk dijangkau dari hostel. Dari Chinatown kita menuju Sentosa via stasiun Harbour Front. Dijalan kita sarapan di macam foodcourt dengan menu apa?? Nasi padang ala singapore dengan harga sekitar $4. Sampe di Sentosa kita Cuma sight seeing aja sambil foto di depan bola dunia universal studio dan jalan-jalan aja sambil menikmati froyo di KFC seharga $3. Kenapa ga masuk Universal studio? Gw sama Dyas si benernya pengen, tapi karena harga mahal banget dan kata Maya hampir sama kaya Dufan ya otomatis udah dicoret dari rencana awal. Disitu Dyas udah beli oleh-oleh dong buat krucils, padahal perjalanan masih panjang dan berarti doi harus bawa oleh-oleh itu sepanjang perjalanan. Dari sentosa, kita ke Vivo City yang cuma lewat sebentar aja dan lagi-lagi Dyas melesat pas ngeliat oleh-oleh. Di salah satu stasiun, mereka bertiga sempet rapat dadakan mengenai lokasi dan tujuan stasiun berikutnya. Dan gw tetep aja cuek dan lempeng abis kalo mereka berdiskusi. Yang gw pikirin, ah mereka bertiga kan udah ngerti, gw ngikut aja lah. Antara males belajar rute MRT dan pasrah ma bertiga. Tetiba alit nyeletuk “Nah ya udah kalo kita mau pake line merah, bisa aja,” sambil nunjuk sisi MRT sebelah kiri yang mana bagian atasnya ada line berwarna merah. Sementara di sisi berlawawanan arah gw liat linenya berwarna ungu. Dengan sholehanya gw nyeletuk “Ooo..kalo di peta MRT merah ngeliatnya keretanya yang atasnya warna merah juga  ya?” langsung bertiga ketawa dengan puasnya. Mungkin batin mereka, “please deh ulan..lo bego apa pura-pura bego sih,” hahahaha. Tapi beneran gw sebodo banget untuk urusan ini.



Tujuan berikutnya adalah Marlion Park, dimana icon Singapura berada. Pemberhentian MRT berikutnya adalah di Raffles Place yang merupakan stasiun MRT yang terdekat dengan patung singa merlion. Untuk menuju Marlion Park butuh jalan kaki dengan menyusuri sungai yang bernama Singapore River ke arah Fullerton Hotel. Dari belakang fullerton hotel kita harus menyeberangi jalan ke arah bangunan yang bertuliskan One Fullerton, dimana jika kita berada di Fullerton Hotel artinya menuju arah yang sama dengan bangunan tinggi berbentuk kapal di puncaknya yakni Marina Bay Sands hotel.



(Tuh Si Dyas mah tenang aja duduk, payungan, kalem abis..)

Di marlion Park, para turis tumplek blek disitu. Biar afdol ikutan foto juga dengan background Marina Bay Sands. Pingin foto berempat  kita bingung nyari target buat dijadiin korban sebagai potografer dadakan, dari emak-emak gaul hingga orang jepang yang atraksi dancing di pinggir jalan pun tak lepas dari scaning kami untuk dijadiin target. Sampe akhirnya Tuhan mengirimkan sesosok pria asia yang ga ganteng-ganteng amat, ga tinggi juga tapi nenteng 2 kamera DSLR yang kemudian otomatis jadi sasaran empuk buat di hire. Ngeliat doi kita berempat berasa kaya ngeliat dewa khrisna yang dari belakang ada pancaran cahaya yang bikin silau. In the end, doi lah yang motoin kita berempat.

Dari patung Marlion kita jalan menyusuri pinggir Singapore River melewati jembatan yang dikelilingi gedung-gedung cantik. Disitu kita juga memanfaatkan ‘tongsis’ alias tolong dong sis untuk dapetin foto berempat. Yang motoin koko koko berkamera DSLR (lagi) yang lagi motretin pacarnya, pas di fotoin doi ngubah mode kamera dan memencet segala tombol yang ada. Udah geer abis, kita kira doi jago, eh taunya disetting auto. Gubrak! Hahaha kocak abis.
Dari situ menuju Garden By the Bay masih jauh banget. Beruntung ada tukang jualan Ice Cream seharga $1,5 yang jadi mood booster kami. Super Tree Groves pun belum terlihat, dan kita perlu menyeberangi jembatan yang cukup panjang. Tapi karena pemandangannya cantik dan bersih kita jadi enjoy aja. Capek? Pasti. Tapi dibuat happy aja. Disetiap kesempatan untuk rehat Dyas terlihat duduk, kipas-kipas, lipstikan, bedakan, dan semprot parfum sambil cek HP. “Gw harus begini biar mood gw bagus,” katanya. Okelah selama Dyas ngga ngeluh “Lit.. capek... lit...duduk dulu yuk..” yang sering jadi backsound selama perjalanan ini.

Semua pemandangan siang itu menyita perhatian kita. Semuanya rapih, bersih, dan cantik. Singapura memang istimewa. Negara yang luasnya gak lebih luas dari Jakarta menjadi tujuan semua orang karena semua yang ada disana. Kemudahan transportasinya, potensi wisatanya, inovasinya, kebersihannya, dll, dll. Ditengah taman, yang jadi most wanted bagi semua pejalan kaki atau backpacker ala kita adalah seongok kursi panjang yang menggoda pengen didudukin. Tanpa ba bi bu kita duduk-duduk disitu sambil bernostalgia dan dengan innocentnya si tuan puteri Dyas langsung rebahan dan kasih kedua kakinya dipaha Alit dan Maya minta dipijit. Hahaha. Tu anak kliatan paling capek dari siapapun.

Disitu kita udah bisa ngeliat super tree groves yang jadi icon baru bagi Spore. Jam 5 sore masih berasa kaya jam 2.30. kita masih ‘semangat’ menyusuri taman menuju enterence Flower Dome yang jadi tujuan pertama di kawasan Garden By The Bay. Sambil pipis dan refill air minum Dyas dong ngeliat kendaraan macam ‘odong-odong’ yang konon bisa dinaikin menuju stasiun MRT terdekat. Doi udah wanti-wanti pulangnya untuk naik itu menuju stasiun, semuapun mengiyakan.

Di flower dome, kita ngeliat tatanan bermacam-macam tanaman dan bunga yang berada di sebuah dome yang sejuk, sumpah itu rasanya kaya di surga, sejuk banget.. seger, adem, dan aaah... speechless. Setelah puas berfoto ria, kita masuk ke tujuan kedua yaitu Cloud Forest. Itu lebih adorable, disambut air terjun buatan kita makin seger karena kecipratan airnya. Lagi-lagi speechless ini tempat nyaman bener deh.. banyak tanaman yang ditata sedemikan rupa sehingga menjadi enak banget dilihat. Sayang banget kaki udah pegel banget, tapi gw harus dan harus bisa jalan dari atas karena bakal nyesel kalo Cuma ngintip dari bawah. Alit yang ke Singapore ke 6 kalinya aja kagum gitu apalagi gw, kembang desa yang tak tau dimana rimbanya tetiba ke negeri antah berantah, ya so pasti adore sama semua itu. Di atas selain ngeliat pasangan bule yang bermesraan bikin mupeng, kita bisa melihat view sebagian besar negara singa itu. Subhanallah... so beautiful!!!


Rencananya di tujuan ke 3 yaitu Super Tree Groves kita mau naik jembatan berbiaya $5 yang dibuat shooting film Hitman Agent 47 itu, tapi karena sudah telalu ramai (kata embanya) jadi nonton dari bawah aja. Pas sampe lokasi, pas banget shownya mulai, gw heran Cuma lampu dan musik aja ketika dipadukan selama 20 menit itu jadi indah banget. Berasa nonton pertunjukan apa gitu. Kelap kelip lampu yang disesuai kan dengan alunan musik instrumental ala china china gitu. Cantik!

Selesai pertunjukan dan berfoto dengan dibantu orang dari Indonesia juga (karena Dyas notice dari kaos yang mereka pake ‘My Trip My adventure’) kita bingung antara ngikutin sign menuju MRT ato balik ke enterence awal dengan iming-iming odong-odong yang bakal nganterin kita berempat ke stasiun MRT daripada harus berjalan kaki. Akhirnya yang kita pilih adalah ngikutin sign yang tertera dengan Dyas sebagai leader. Tumben tu anak milih jalan batin gw. Haha. Dijalan menuju stasiun MRT yang ternyata cukup jauh kita gak menemukan tanda-tanda adanya MRT, tapi tetep ngikutin arus karena orang pada lalu lalang kesitu. Dan lagi kita dimanjakan dengan pemandangan hotel Marina Bay Sands yang tersohor itu yang berada tepat di depan kita, dengan suasana malam hari Singapore menjadi sekian kali lebih cantik. Sembari membayangkan pada bermesraan dengan pasangan masing-masing di dalem hotel yang kacanya ngadep arah kita, mereka bertiga lagi-lagi membahas kepolosan gw terhadap jalur MRT. “Gw bayangin elo, yayan, ma Al ke sini deh lan, trus yayan nanya yang kita ke jalur warna apa nih.. elo pasti jawab mm... aku lagi suka warna magenta, kita naik MRT warna magenta aja deh yang,” semua pun ngakak dengan puasnya ngledekin gw yang tak berdosa ini. Kalo ngeliat watak gw ga mungkin amat gw sok imut gitu yang ada gw menutupi ketidaktahuan gw “Ayah..gimana sih jauh-jauh ke singapur bukannya ngapalin rute MRT, ayah harusnya tau dong...” buahahahahaha.

Sepulang dari Garden By The Bay kita belom makan, sumpah ajib banget di Sing hampir tiap saat kita telat makan tapi pada kuat (kecuali dyas). Gara-garanya memang agak susah nyari makanan halal plus si Alit yang kerjaannya nunda makan mulu. “Udah lah..nanti makan di chinatown aja ya” semua mengamini, tanpa mikir betapa susah cari makanan halal di tempat itu yang dikit-dikit ada pork nya. Hahaha. Sampe Stasiun MRT China town, nyari hostel agak ribet karena dari beda rute. Tapi setelah ketemu justru kita menyadari itu adalah stasiun terdekat dari dan menuju hostel. Jadi harusnya di awal kita berhenti bukannya di Tanjong Pagar melainkan di Chinatown. Sambil nanya-nanya “Is it halal?” mulu dan muter-muter akhirnya kita behenti di maxwell food center yang ada di ujung blok deket hostel. Diantara chinese food street, di ujung ternyata ada juga warung makan halal yang menyediakan makanan-makanan yang ga asing. Nasi goreng dkk tapi dengan bumbu yang agak beda. Setelah makan Dyas degan sholehanya bilang “Ya Allah..Allah tu baik banget deh ama gw.. lagi susah nyari makan eh ada warung ini..” kita bertiga antara membenarkan tapi juga geli pingin ngakak tapi ngga sanggup karena disaat cape tingkat dewa gini Mamah Dedeh bisa ngomong gitu yang padahal doi adalah orang yang paling sering ngeluh diantara kita. Hahaha. Munculah hashtag #AllahituBaik.

Malem kedua ini penghuni ranjang sebelah bagian bawah masih itu-itu aja, sementara yang atas tiap malem ganti. Malem itu adalah seorang bule dari mana entahlah dengan logat british. Pas kita ribut, dan gw reflek ber’ssstttttt’ ria ke bertiga dia nyeletuk “it’s okay.. you can sing you can dance..it’s ok for me” wah oke banget ni bule meski gw aga dikerjain suru matiin lampu lantaran yang lain udah pada tidur.

Day 3: Hunting oleh-oleh.

Akhirnya pagi itu kita bertukar sapa dengan si penghuni ranjang bagian bawah sementara si bule udah capciscus tau kapan. Ternyata doi adalah orang Thailand bernama Namwan yang lagi magang di kedutaan Thailand yang ada di Singapore. Orangnya malu-malu tapi ramah.
Setelah bersiap dan as always ngambil ootd photo, kita langsung cuss ke orchard road dimana mall dan outlet branded berjejer. Disitu juga kita Cuma sight seeing dan foto-foto biar makin afdol, kemudian sarapan di salah satu food courd disitu dan gw ma alit yang makan padang lagi padang lagi. Kemudian langsung dilanjutkan ke Kampung glam turun di stasiun Lavender. Tujuannya si ke semacam gang bernama Hajj Lane yang akhir-akhir ini sering di post orang-orang yang berkunjung ke Singapore. Sempet bolak balik arah sampe akirnya kita nemu arah yang bener dan makan di.......ehem... tempat makan...yaitu....ehem...indonesian food. Hahaha ampe malu nulisnya udah jauh-jauh makannya masih itu-itu aja, kata seseorang disana “Ngga keren ah,” haaa ya gimana yaa.. antara susah move on dan cari halalnya itu lho...hihi. Abis Dyas dan Maya sarapan karena tadi Maya belom sarapan (kalo Dyas makan kedua kalinya), kita jalan macam di perkampungan arab gitu. Ada yang lucu, kita jalan agak berpencar, di depan Alit dan Dyas langsung disapa pemuda arab sok ramah yang lagi jualan, he said “Asalamualaikum...apa kabar...” dan kemudian gw ga denger dia ngomong apaan dan Dyas jawab apaan. Dilanjutkan ketemu sama serombongan orang-orang berkulit putih dan bermata sipit dia nyapa lagi “Ni hao ma..? ni yao se ma?” buset tu orang hapal berbagai macam bahasa meski Cuma sapa-sapaan aja, giliran saat Maya melintas dia nyapa dong “Arasaimase... bla bla bla” gua ngakak dong, dia kira Maya orang jepang mak! Tapi  memang kita akui style dan tampangnya emang jepang banget. Hahaha kocaaakkk..


(foto kita di Hajj lane dengan modal timer kamera)

Disebuah stasiun pas kita nunggu MRT Dyas bilang “Besok mending kita ngga usah kemana-mana aja. Packing aja kan tinggal 2 jam,” langsung dibantah gw ma Maya “Jangan yas...lumayan masih bisa dapet mengunjungi mana gitu...” gw sama sekali ngga sadar apa yang gw ucapin itu karena ga tau apa yang akan terjadi nanti.

Sampe di gang Hajj lane tanpa nunggu lama kita langsung ambil berbagai pose dari personal sampe grup dengan bantuan chair dari pemilik cafe yang kita manfaatin untuk stand timer di kamera Maya. Ditengah jalan gw sempet minta pada rehat gegara jari manis kaki gw berasa sakit bukan main. Dan setelah dicek jari gw melepuh mak... ada semacam benjolan berisi air yang sakit bukan main. Sementara gw amankan jari dengan dililit tisue. Setelah puas berfoto kita langsung menuju Mustofa market di kawasan little india yang sedari pagi diributin si Tukang belanja, Mamah Dedeh.

Sampe mustofa market semua langsung sibuk masing-masing nyariin oleh-oleh buat ORANG LAIN. Iya, kebiasaan orang indonesia yang bikin ribet adalah beliin oleh-oleh segambreng buat kerabat. Bahkan ada meme yang ngeliatin kita pergi bawa 1 koper kecil pulang bawa 1 lagi koper yang jauh lebih besar berisi oleh-oleh. Nah itu kita tuh. Gue dan Dyas tepatnya. Dari sodara, tetangga, mpe temen kantor gw pikirin sampe-sampe belanjaan membeludak dan bingung bawanya. Dari gantungan kuci, sovenir, kaos, makanan, cokelat, dan ovomaltine kita angkut. Abis belanja antara pingin ngamuk, dan gamang gw beneran bingung pegimane bawa belanjaan segitu banyaknya. Meski Alit itu kata Maya Tangguh banget dan dengan enteng tangan bantuin bawain belanjaan gw, tapi tetep dalem ati gw bingung gimana ngangkutnya karena bawa badan gw aja udah setengah idup apalagi bawa ransel dan oleh-oleh sialan ini. Alit emang gw akui backpacker sejati dia masih aja terlihat kaya hari pertama, masih seger, dan sigap bantuin temen-temen yang kesulitan.

Dijalan menuju hostel, dengan susah payah karena bawaan sebreg, kita otomatis disuguhi berderet-deret dagangan ala chinatown yang harganya ternyata lebih murah dan dengan pilihan lebih beragam. Dyas masih aja ngincer tas seharga $2 an itu. Dengan kecapean dia nyeletuk

Dyas: “Umey.. kita ntar ke china town ya..gw mau beli tas 2 dolaran. Tapi pulang dulu naro ini baru balik lagi..” kata dyas lemes bawa belanjaan segambreng apalagi keguyur gerimis.
Maya: “ya sekalian aja ini kan kita lewat. Ngapain pake balik hostel dulu..,” nada udah agak meninggi tada bacok bentar lagi keluar.
Dyas: “Kan bawaan berat mey..”
Maya: “Emang mau beli brapa banyak sih yas???? 10????” udah serius ini bacok keluar. Dan gw diem antara keberatan bawaan, geli, dan takut kena sambit ovomaltine Maya.
Dyas: diem manyun.

Ungkapan 10 itu mungkin diucapin Maya karena yakin ga mungkin Dyas beli tas sebanyak itu mengingat baawaan yang udah hampir menuhin bagasi pesawat. Dia ngga tau kalo pada akhirnya Dyas beli 6 buah tas. Yang artinya jumlah hampir menyamai ungkapan sarkasme Maya. 10. Dan.. cita – cita Dyas tercapai. Dia happy.

Sampe hostel semua udah ngga sanggup berdiri. Kita disambut sepucuk surat dari Sen, si front office hostel. Intinya karena kami belum pernah ketemu, dia pengen barang sebentar ketemu untuk menclearkan pembayaran dsb. Setelah kita packing dengan menempatkan semua bawaan ke tas Doraemon dari zaki, mengclearkan perhutangan satu sama lain dan iuran untuk bayar hostel, kita ketemuan sama Sen. Dia ramah dan baik. Niatnya mau bayar sisa pembayaran yang ternyata udah dibayar via credit card Alit.

Saat itu tiba-tiba alit dapet kontak dari temen kantornya masalah kerjaan yang mana tiba-tiba bikin Alit sedih banget. Disaat menikmati holiday kerjaan masih aja menghantui dia. Setelah mengeluarkan emosinya, mereka bertiga memutuskan untuk nyari makan di tempat makan kemarin. Gw ijin karena urusan kaki melepuh. Setelah mengeluarkan cairan yang ada, gw balut pake tissue dan langsung langsung tidur karena badan kaya mau rontok. Tetiba gw dapet bbm dari adik ipar yang mengingatkan kami untuk jangan bawa belanjaan banak-banyak karena bakal dikenakan bea cukai ketika melebihi batas yang ditentukan. Panik secara gw termasuk yang belanjaannya banyak, gw langsung browsing dan bener aja. Seorang maksimal belanja sebanyak $250 atau $1000 untuk satu keluarga. Informasi itu bikin gw agak susah tidur meski capek dan ngantuk mengalahkan segalanya.

Beberapa saat sayup-sayup gw denger Maya, Dyas, dan Alit dateng. Gw mengurungkan niat untuk menginformasikan berita yang baru gw dapet barangkali malah bikin Namwan dan Namcong (penghuni ranjang atas yang gonta ganti mulu tiap malem) ga bisa tidur menghadapi keribetan kami apalagi udah bisa bayangin Dyas paniknya kaya apa. Soalnya Dyas, Maya dan Gw kalo ngomong kaya pake toa. Kenceng-kenceng kaya orang budeg. Hahaha.

Diantara keheningan malam, gw masih sempet denger sayup-sayup pembicaraan mereka bertiga sampai akhirnya ada percakapan pake nada 6 oktafnya Mariah Carey yang ngomong :
Maya: “Dyasssssssssssssssssssss... lo gimana sih????” (ini serius ngamuknya gegara Dyas melakukan hal bodon yang sepertinya bisa ngefek ke kita berempat)
Dyas: “Aduh mey sumpah mey sori mey.. sori mey.. gw ga sengaja mey..”
Maya: “Kalo kaya gini ya udah ga bisa diapa-pain. Percuma lo minta maaf juga. Udah sana balik ke ranjang lo!! “marah beneran. Kalo gw jadi namcong udah gw lempar koper kali tu bertiga.
Gw antara kepo, geli, dan ngantuk dengerin prahara itu. Abis itu gw ga denger apa-apa lagi dan akhirnya gw memutuskan untuk tidur sambil bergelut dengan pikiran gw masalah bea cukai tadi.

Day 4: Drama!

Pagi-pagi gw ma Dyas udah disambut tatapan aneh dari si Namcong. Dyas bilang “Lan jangan-jangan kita disangkain lesbi gara-gara tidur bareng. Kalo si Namwan gw yakin dia ngerti kalo kita bestfriend, tapi kalo si Namcong aneh gitu ngliatnya,” ngakak. Abis diceritain tentang kejadian semalem, gw langsung undang Maya dan Alit di ranjang kita untuk ngomongin bea cukai itu, akhirnya kita packing ulang kesekian kalinya yang intinya memisahkan bawaan masing-masing. Tas doraemon nganggur. Disaat ribet packing Dyas usul untuk naik taksi menuju airport mengingat bawaan kita yang banyak banget. Gw dan Maya setuju, Alit terlihat berat, dia lebih prefer naik MRT.

Gw ama Maya tetiba kompak nyeletuk “Hari ini kita ga usah kemana-mana deh.. sayang kakinya buat bawa barang segitu banyak ke airport..” kata ari, gw setuju. Langsung gak da hitungan detik si Dyas nyamber “itu gw kaya denger kalimat itu dimanaaa gitu trus langsung dimentahin ama 3 orang lainnya,” sindir Dyas bangga banget usulnya diterima. Hahaha. Akhirnya kita bersiap untuk jalan keluar for having breakfast sekalian check out.

Sehabis ootd photo, kita siap untuk sekedar jalan-jalan deket aja. Apalagi gw udah diselamatkan oleh plester luka dari Dyas yang keluar dari kotak p3k yang dibawain mama Dyas. Dyas itu kalo jalan paling belakang, belanja paling sering, tapi bawaan paling banyak. Masa iya mau backpackeran dia bawa buku mewarnai dan sebuah set faber castel yang gede?? Dan kit p3k yang dibawain mama Dyas juga menurut gw ‘lengkap’ banget berasa mau pindah lah. Haha.. akhirnya luka gw selamat, dan Maya yang juga lecet kaki juga ikutan selamat.

Sarapan pagi itu adalah makanan malaysia dengan label halalnya yang terletak masih di kawasan Chinatown. Kita makan dengan lahap, ceria dan agak nguli karena persiapan mau ngangkut barang bawaan. Saat bayar gw surprise banget, Maya yang makan tanpa nasi bisa sampe $14. OMG! Haha. Untung hari terakhir. It’s ok…uang buat apah..

Sepulang dari sarapan, kita sempet menyusuri gang-gang di chinatown yang masih dengan setianya menawarkan berbagai dagangan souvenir dan pernak-pernik menarik yang gatel untuk diliat, dipegang, dan akhirnya dibeli. Dan... seperti yang diduga, kita masih kelebihan uang sisa alias beli - beli lagi meski sekedar gantungan kunci, name tag untuk travel bag, kaos (lagi???), dan gelang ala ala yang kira-kira kalo dibeli ga bikin badan encok.

Sampe hostel untuk ngambil barang-barang, Dyas yang kelebihan bawaan akhirnya memutuskan untuk meninggalkan beberapa bar cokelat untuk si Namwan mahasiswa magang dari Thailand dan si Sen front office hotel Fern Loft. Karena Namwannya gak ada, jadi kita memutuskan untuk menulis surat dan 2 bungkus cokelat yang kita taruh di bantalnya. So sweet banget ya kita.

Kira-kira isi suratnya gini,
Dear Namwan,
We leave today. So sorry for bothering you these days. Hopefully we can go to Thailand someday, and feel free to contact us if you visit to Indonesia.
With love,
Wulan, Maya, Alit, Dyas
dengan menyisipkan alamat email, facebook dan instagram masing-masing.

Karena udah diburu waktu, kita langsung cuss menuju airport sambil menggendong bawaan yang menurut kami udah lebih praktis untuk dibawa. Dijalan Alit si ketua rombongan memutuskan untuk naik MRT aja dari pada taksi. Dari keputusannya itu tak seorangpun membantah karena yakin kita bisa maju perang dengan bawaan yang udah agak ramah ini.

Dijalan, gw ma Alit semangat banget jalan paling depan. Maya bilang “Woooii,, speed jalannya biasa aja kali.. tenaga dihemat..,” katanya mengingatkan. Setelah berjalan melewati 2 blok dan melihat kebelakang Dyas dengan sok imutnya jalan pelaaaaannn banget dengan menggendong tas gorila dan 2 tentengan berisi buah tangan. “Tapi.. ga segitu juga kali speednya.... -____-‘ ,” celetuk Maya niruin Sitkom Sketsa.

Diperjalanan dalam MRT kita ketemu segerombolan anak muda dekil yang di awal gw udah berasumsi tu anak dari Indonesia, bener aja mereka dari Bogor,  se negara sama Alit. Ternyata mereka mahasiswa yang melancong ke Spore hanya semalam dengan biaya hampir 5 juta. Wow angka yang fantastis mengingat kita hanya menghabiskan gak lebih dari separuhnya.

Akhirnya kita sampe juga dengan selamat ke Airport. Agak terharu akhirnya kita bisa melewati rintangan yang berliku itu (baca: bawa bawaan sialan ala turis). Di airport kita nyantai banget. Wifian.. duduk-duduk.. ngobrol.. tanpa melihat jam. Alit dan Maya sebenernya udah nyamperin counter Air Asia untuk check in tapi counter tersebut tutup. Kita gak tau kalo sebenernya tu counter pindah ke gate 10. Otomatis membuat kita santai banget, apalagi gak melihat ada antrian apapun.

Sementara Maya dan Alit jaga tas, gw ma Dyas beli makan dan iseng nanya tentang bawaan apa aja yang boleh dan ga boleh. Ting!!! Kita inget Ovomaltine, salah satu oleh-oleh yang berbentuk creame dimana merupakan salah satu item yang perlu digaris bawahi. Iya, ovomaltine yang di Indo juga ada, dan gw beli karena ketularan Dyas aja. Dari hasil investigasi itu didapatkan bahwa tu ovomaltine diijinkan dibawa jika dimasukan kedalam bagasi. Akhirnya info itu kita share ke Alit dan Maya yang intinya yang dimasukan kedalam bagasi adalah hanya oleh-oleh saja mengingat jumlah bagasi yang kita punya hanya 20 kg sementara total bawaan hampir 50 kg. Tapi Alit terlihat keberatan tapi tetep berusaha menahan, dia pengen semua bawaan bisa masuk bagasi tapi gw ma Dyas meyakinkan kalo itu gak mungkin. Solusi sementara, yang masuk bagasi hanya oleh-oleh aja dimana si Ovomaltine itu berada. Karena dongkol harus mindah ovomaltine berulang-ulang si Maya hampir aja meledak. “Lama-lama gua banting ni ovomaltine,” Maya kesel. Kita antara pengen ngakak tapi takut kena sasaran lempar peluru si Maya. Alit mengingatkan kita harus wrapping dulu karena oleh-oleh itu hanya dibungkus plastik terbuka. Gak tau siapa yang nyebut barang ajaib itu, tiba-tiba semua berasa ada lampu bohlam di deket kepala ala-ala komik. Ting!!! Tas doraemon!!! Smua buru-buru masukin oleh-oleh itu dan alhamdulilah bener kata Dyas, Allah itu baik. Semuanya cukup!

Tanpa tunggu lama, kita langsung menuju counter yang kami kira kosong itu untuk drop baggage. Dengan solehanya, si emba counter bilang, “it’s almost boarding..” Danggg!!! Semua panik, gara-gara ngeribetin oleh-oleh dan ovomaltine kampret itu kita hampir ketinggalan pesawat. Makanan yang baru sebagian dimakan, langsung dibuang Dyas, dan kita berempat lari-lari menuju gate 24 seperti yang diinstruksikan si emba. Ternyata gate pindah dan kita gak denger ada announcement apapun.

Masih lari-larian ala film AADC yang ngejar Rangga sebelum berangkat ke New York, kita lari kenceng banget nyari gate 24 yang ternyata jauh banget. Dyas yang biasanya jalan kaya siput bisa lari paling depan. Hahaha karakter paniknya bisa ngalahin karakter tuan putrinya. Akhirnya setelah shooting AADC sesi ngejar Rangga itu, kita nemu gate 24 dengan antrian yang cukup panjang. Thanks God. Dyas is damn right, #Allahitubaik.

Dari kejauhan gw ngeliat Tya di tengah antrian yang kemudian bertegur sapa dengan Alit. Fiuhhhhh..semua lega. Dyas langsung pecah tangisnya. Si Mamah dedeh kebawa emosi antara terharu dan emosional ngerasain apa yang barusan terjadi. Dyas emang gitu, hihi semua paham. Setelah melewati antrian yang kemudian dipertemukan lagi sam Tya yang ngga bareng sama mba Diannya, kita – gw tepatnya – ngerasain awkward moment. Yaitu kita berlima yang konon adalah sohib kentel tapi gak bertegur sapa sama sekali.

Hancur hati gw, sedih. Tiba-tiba flashback masa-masa indah pertemanan kita. Makin sedih. Di dalem pesawat gw ga berenti nangis. Tapi gw sepemikiran dengan Maya yang sore itu giliran duduk di sebelah gw. Yaitu ketemu berlima malam itu karena gak mungkin ada waktu lagi. At least masalah miss communication kemarin bisa selesai apalagi bisa ketemu muka bareng. Setelah landing, buru-buru gw nyamperin Tya dan bilang untuk nunggu gw diairport. Dia setuju. Disaat gw ma Maya mau nyamperin Tya, Dyas dan Alit ngurus bagasi.

Masih di Imigrasi gw gak sabar banget ketemu Tya. Giliran dia nongol langsung kita berdua nyamperin dan meluk Tya. Tangis gw pecah ala Dyas yang abis ngejar Rangga tadi. Gw kangen banget sama Tya, dan sedih banget trip kali ini kita ngga bisa bareng. Setelah Tya mengingatkan gw untuk diem meski ngga bisa, gw agak muncul sedikit harapan she’s back. Meski Tya galak, kalo ngomong kaya pake cabe 10, dan judes abis, tapi gw sayang ma dia.  Gw gak tau gimana jadinya 7 tahun lalu saat gw harus ngadepin birokrasi kampus yang rumit tanpa dia. Dia kasih pundak buat gw nangis, dan dengan setianya nemenin gw maju ke Dekan untuk ‘nawar’ biar gw bisa segera wisuda saat itu biar gak harus sia-sia membayar semester berikutnya yang hanya karena menunggu waktu wisuda. “Ayo gw temenin,” katanya saat itu. Gw kangen Tya.

Setelah scanning luggage, karena gw tau Tya diburu kerjaan dan harus kembali ke kantor malam itu, gw request ma Tya untuk sebentar ngobrol ma semua. Setelah Tya klarifikasi dengan dibumbui Alit yang nangis dan Dyas yang masih komplain ke Tya tentang masalah kemarin, akhirnya Camisole, yup, kita berlima menyatakan masalah kemarin selesai. Semua berpelukan dan saling minta maaf. Meski ga sempet mengabadikan moment itu, gw seneng dan lega, akhirnya drama ini usai. Camisole is kita berlima.

Setelah drama air mata itu, Tya dan kita berempat berpisah. Kita berempat menuju rumah Alit di Bogor untuk bermalam disana sebelum gw naik kereta pulang dan Dyas Maya naik pesawat bareng menuju Solo.

Gw sangat berharap semoga kedepan persahabatan kita bisa long last sampe kakek nenek. Kata psikolog, if a friendship lasts longer than 7 years, it will last a lifetime. Yess, I hope so. Meski kita pulang ke kota masing-masing, cerita kita belum usai. Masih ada lembaran-lembaran kosong yang bisa kita isi bermacam warna dan tulisan di buku cerita Camisole.

I love you Alit, Maya, Dyas, Tya

Kisses,
Wulan