Minggu, 01 Januari 2012

Areng Tahun Baru

Ga kerasa, tahun 2011 udah berlalu dengan cepat. Kalo kita inget tahun 2011 kemaren banyak hal yang terjadi di diri kita masing dan camisole. Untuk gw sendiri, berubahnya status gw dari  single jadi married, pindah ke rumah kami, dikasih hadiah terindah hamil plus jackpot pindahnya Yayan dari Sragen ke Semarang. Kalo dilogika kadang suka heran, kok bisa yang kita bayangin bisa jadi kenyataan (hamil dan pindah, red). Selain hal kesenangan diatas tentunya banyak kerikil-kerikil yang datang dan pergi mewarnai hidup gw. Kita pasti tau kerikil itu bakal selalu ada di hidup kita. Baik dari kerikil sampe batu kali, itu semua gw yakin cepat ato lambat dapat mendewasakan kita. Kalo dibilang, ga asik kalo idup lurus terus, bakal membosankan. Ya, begitu cara terbaik agar kita dapat memandang segala sesuatu di hidup ini jadi lebih bermakna, jadi bernilai.

Ga kerasa juga pertemanan kita udah masuk ke tahun kesekian, gw lupa tepatya kapan kita mulai bareng. Kayanya kita musti ngeliat photo detail pas kita ngopi bareng di Solopuchino saat tragedi berdarah itu terjadi, ya tragedi nyemplungnya HP mbem ke cangkir raksasa peach tea-nya dias, biar tau kapan pertama kali nama Camisole dideklarasikan. Gw harap persaudaraan Camisole Plus bisa semakin solid. Walau gw tau kadang ada sedikit konflik kecil diantara kita, kaya gw sama mbem, Mbem sama Alit, Gw sama Dyas, Dyas sama Ari, Ari sama Gw, dsb. Sekali lagi itu semua wajar. Yang sodaraan aja sering ribut, apalagi kita??!! Tapi gw yakin, selama kita saling menyayangi dan sesering mungkin berempati, kita pasti bisa memaafkan. Kaya rencana kita kumpul tahun baru 2012 ini, gw, Mbem ma Dyas harus bisa ngerti, kalo gw jadi Alit, musti meeting dadakan, pasti gw juga bingung harus bagaimana, tapi Alit juga musti berempati, kalo gw aja yang hamil mau jabanin naik travel ke Solo, Dyas dan Mbem sibuk ngurus bahan persiapan buat acara BBQ-an, masa gw ga usaha ke Solo, ato bahkan sekedar ngabarin sebelum acara kalo ga bisa dateng pada akhirnya. Ya gw pikir, kalo sering berempati kita pasti bisa mengurangi konflik.

Ngomong-ngomong tentang acara BBQ-an kemarin, gw pingin berbagi aja cerita seru walo Cuma ada Mbem, Dyas, Gw, Mama Dyas, Kenzie dan Yayan pas terakhir – saat semua makanan mateng, haha. Cerita berawal dari datengnya gw kerumah mbem dengan keadaan tanpa alit. Alit ga kasih kabar sama sekali. Sampe akhirnya kita bertiga yang kumpul di Solo Square dengan harapan Alit muncul dengan kejutan, tapi sampe hampir magrib, Alit belum juga kasih kabar. Lucunya pas gw dan mbem berinisiatif reserve tempat karoke seperti yang kami rencanain, kita berdua bengong ngeliat  tarif karoke tahun baru yang jadi Rp 115 ribu. Iya, ukuran studio yang biasanya 20 ribu perak jadi lebih dari 100 ribu. Dan dengan inocentnya dyas bilang, “Gimana kita patungan apa jadi Alit yang traktir?” hahaha.. Cuma rumput yang bergoyang dan Tuhan yang tahu Alit ada dimana. Sementara gw dan Mbem antara pengen ketawa sama pengen ngamuk langsung cabcus dari Happy Puppy.

Hal absurd berikutnya menanti. Lokasi: Hypermart. Ditengah-tengah belanja kebutuhan  yang udah ada dikeranjang belanjaan si Mbem, Dyas bilang bahwa dia blom beli areng, iya, ARENG: kebutuhan utama acara BBQ-an.  Sementara Dyas beli mainan kenzie, gw ma Mbem sibuk nyari capitan makanan, dan kami semua melupakan hal penting tadi. ARENG.

sampe rumah Dyas, gerimis belom juga reda. Dan kami tiba-tiba teringat ARENG yang belom sempat kebeli. Panik. Secara rumah Dyas ada diantah berantah dan jauh dari keramaian, sampe Papa Dyas kasih tau kalo di pengkolan depan ada yang jual areng. Tanpa ba bi bu, kita bertiga plus payung raksasa si dyas, menyusuri jalan yang horror abis, sepi, ujan, dan Mbem yang bercelana pendek. Dia takut dicolek ama pemuda kampung yang biasanya nongkrong di pengkolan jalan.
Situasi berubah pas sampe suatu sign yang buat kami berhenti, ” JL. ARENG”, suatu sign yang terdapat didalamnya secercah harapan bagi kami untuk melanjutkan acara BBQ-an. Tapi yang kita rasain sama, tanda Tanya besar. Yang ditulis ntu, Jalan Areng apa Jual areng??? Kita ngakak kaga ada abis2nya. Antara geli, shock, mules, laper, sama keki sama Alit yang gagal dateng (Alit masih aja dibawa2). Setelah kita bolak balik ga penting, dari arah berlawanan ternyata sign tadi bertuliskan JUAL ARENG. Buset, kita semakin penasaran. Benernya jalan areng apa jual areng?? Akhirnya kita inisiatif ngetok rumah gede yang banyak boneka seremnya yang ternyata tu rumah kosong, si empunya pergi tahun baruan ke Jakarta (haha peduli setan tu keluarga pergi tahun baruan kek, natalan kek, liburan kek, yang penting rumah kosong). 

Disaat yg lagi gemes2nya lantaran ga dapet areng, gw sempet berasumsi bahwa yang jual areng adalah rumah yang ada di dalem kebon samping rumah berboneka serem tadi. Yang kondisinya paling horor, becek, kurang penerangan, dan rumahnya dipenuhi tumbuhan liar. Tapi Mbem dan Dyas nolak untuk nyatronin tu rumah. Akhirnya kita Tanya ke ‘tetangga yang paling diandalkan’ versi dyas. Ternyata tu tetangga memang bisa diandelin. Doi malah nganter kita ke rumah horor tadi yang ternyata memang bener jual areng. Akhirnya kita berhasil beli areng, case closed.

Sampe rumah dyas gw sibuk ngulek bumbu ikan, Mbem bikin bumbu bbq, nusukin sate bakso cihuy dan sambel apa gitu gw lupa namanya, sementara Dyas sibuk bolak-balik ambil peralatan sembari tempo-tempo netekin Kenzie. Disaat ribed karna orangnya cuma dikit, dan bara belum juga nyala, si Mama muncul bak bidadari. Akhirnya dengan kepiawaian beliau, bara nyala dengan indahnya. Karna pada kalap ngeliat bara api yang tadinya pesimis mungkin ga bisa nyala, kita langsung naroin semua sate ke panggangan. Kondisi: Api gede, sate kebanyakan, dan kita bingung balikin sate dan ngolesin bumbu lantaran api kegedean. Situasi: kaco. Mbem teriak2 minta piring, Dyas ngambilin piring sembari netekin Kenzi, sementara Mama Dyas neriakin gw jangan deket bara, dan gw bingung ngapain. Alhasil: sate tahap 1 gosong dan ikan pertama telanjang karna kulit kebakar sama bara api yang kaya ngajak ribut.
Ini dia si Mama.. yang cihuy banget bikin bara api.. coba kalo cuma kita bertiga, yang ada bengong, panik, dan heboh.. -___-
Ni si Chef mbem lagi beraksi, coba kalo ada Alit ato Ariey lumayan bisa ngebantu tuh.. nusuk2 gitu..
Kalo yang eni, ni yang jadi judul di cerita kali ini, ARENG!!

Ternyata kondisi tadi adalah kondisi yang belum stabil untuk mulai meng-grill makanan. Bener kata Mbem, bbq-an tu kita ngegrill makanan sambil ngobrol. Alias santai. Dan kebukti makanan tahap dua bentuknya lebih bagus dan lebih kerasa bumbunya.
 Gw ga sempet photo yang ada gw-nya. lantaran gw ga boleh deket2 bara sama si Mama alhasil gw lebi banyak ambil dokumentasi daripada bantuin mereka. dan tololnya gw, SLR gw ketinggalan. Siaul!!

Udah hampir kelar, Yayan baru dateng. Pas sama matengnya sate terakhir yang dipanggang. Akhirnya kita makan sembari ngobrolin harapan tahun depan bisa bbq-an lagi dengan full personil Camisole Family. Dyas, Alit, Mbem, Ariey, Gw, Zaki, Risky, Yayan, Kenzie, Altaf, dan calon baby. Kita bayangin yang ribet ngegrill dan keringetan adalah para suami, sementara si ibu-ibu nyiapin bumbu dan bahan sembari ngerumpi. Sementara anak-anak main bareng biar ngga ngeribetin kerjaan orang tuanya. Hihi lucu juga. Saat itu pula lah kita sadar ternyata banyak juga yang harus evaluasi di acara bbq-an kita part I ini.

Evaluasi buat bbq-an tahun depan, insyaAllah:
  • Seharusnya bakso dan ikan diungkep dengan bumbunya semaleman biar ngresep
  • Mulai ngegril pas api stabil
  • Sambel mbem lupa ga dikasih bawang merah dan ditaburin di ikannya biar sedep
  • Harus ada sambel kecap dan sambel terasi
  • Ikan dibelah jadi dua biar rata matengnya
  • Ukuran bakso lebih kecil
  • Ada buah kaya semangka dll dan es syrup buat desert
  • Ada terompet buat anak-anak biar kerasa tahun barunya
Semoga tahun depan semuanya bisa hadir biar tambah seruuu…. Amiiin…

_Wulan_

3 komentar:

  1. ngakak abis lho.. inget2 itu hahaha... :)) eh pas pulang gimana gw bisa tidur, nyampe rumah teng jam 00.00, abis itu udh deh gw kaya tinggal di medan perang, bunyi ledakan kembang api mender-deru, blom bunyi motor, mobil beserta klakson-klanson plus hiruk pikuk org2 yang menuh-menihin jadwal. tapi yah walaupun dongkol setengah mati malem tahun baru kemaren

    the happiest moment I ever got on new Year eve deh terimakasih sekali lagi buat kel Dyas yg mau di repotin dan diberantakin rumahnya, dan kehadiran Wulan juga Yayan.

    semoga tahun depan juga kita semua dikasih rezeki yang banyak, kesehatan dan waktu luang, biar pada bisa beli tiket yang rata-rata jadi muahal, kesehatan buat kuat nyetir dan begadang untuk kumpul-kumpul bareng lagi. AMIEN...

    cheers

    BalasHapus
  2. iyaaaaa,, kemarin benaraan deh seruuuuu hehheee

    wah elo neritainnya beruntun lan, jadi emosinya

    dapet dr sedih sampe ngakak baca tentang areng

    pokoknya i love you all dehhhh kisskiss

    BalasHapus
  3. wadooh klo baca blog ini gw ngerasa bersalah bgt, gak bisa coment apa2, dan gak mau banyak alasan selain kata MAAF BGT .. :) i love you all.... :)

    BalasHapus