Sabtu, 18 Desember 2010

The lowest point in my life #2

Guyz lanjut crita yg kmrn :)

Ternyta urusan gw gak hanya sampai disitu,berysukur saat itu gw sedang dkelilingi teman2 yg lain yg mendukung,saat gw merasa patah arang,yg lain mencoba membangkitkan semangat gw kembali, dengan segala pertimbangan,akhrnya gw coba bangkit u/ melanjutkan urusan gw. Gw harus menghadap sekjur terlebih dulu, dg rasa yg sangat malas,gak dsangka di dpn ruang dosen sudah bnyak mahasiswa yg lg nunggu dosen mereka masing2,untungnya sedang tdk ada yg berurusan dg sekjur tsb jd gw gak perlu antri segala. Ketika gw coba ngobrol dg sekjur tsb,180 drajat sekjur tsb langsung berbicara dg nada halus,gw jg jelas kaget,gw minta solusi dari msalah ini, dan gw mengemukakan apa yang sempat terlintas sebelumnya saat beliau menuduh saya, kemungkinan ada kesalah pahaman disini. ketika beliau menyuruh gw untuk remidiasi kemungkinan adalah untuk remidiasi mata kulian sosiologi komunikasi  yang udah gw remidi, karena MK tersebut masuk dalam transkip nilai akhir. dan saat gw bilang hal tersebut beliau mungkin juga baru ingat bahwa yang gw maksud adalah benar, dan beliau juga merasa salah atas kehilafan beliau. karena secara sadar beliau sudang menyetujui rekapitulasi nilai yang sudah di sah kan oleh kemahasiswaan dan pembimbing akademik, dan mana mungkin bisa sidang itu  bisa terlaksana tanpa jalur  beliau terlebih dahulu. keumdian beliau tanya MK apa aja yang D, gw sebutin satu persatu, salah satunya MK Ilmu Alam dasar, tetapi beliau malah bilang kalau MK IAD sudah ga ada, sudah di hapus, diganti dengan Ilmu Budaya Dasar,sedangkan IBD gw sudah lulus dengan nilai B, lalu apa lagi masalahnya?? intinya semua so complicated, dari sekjur gw di oper ke kajur, dari kajur gw di oper ke PD 1, dari PD 1 gw di oper lagi ke kajur dari kajur gw di oper lagi ke PD 1 akhirya di kajur...dan apa yg gw dapat?? sebelumnya beliau mau membuatkan surat tebusan untuk PD 1 , tp pas gw balik lagi ke beliau, apa yg gw dapat?? bukan surat tebusan buat PD 1 melaikan cuma meng ACC memo dari PD1 dengan membubuhi ttd beliau di secarik kertas memo tsb? keabsahannya masih dipertanyakan, beliau merujuk gw ke bagian kemahasiswaan untuk mengajukan remidiasi ke 3 MK tersebut. karena gw ngerasa capek dari pagi bulak balik atas bawah dengan kondisi perut kosong dan ber sepatu highheels, gw coba untuk pulang kekosan dulu, kebeneran pas jam istirahat, dan jam 1 siang gw coba balik lagi kekampus untuk ngadep bagian kemahasiswaan. pas gw bilang gw mau remidiasi tas MK terssebut beliau malah kaget dan bilang "ngapain km remidiasi lagi, u/ Mk ini km gak perlu remidi, ini tdk masuk dalam transkip akhir, klo emangada perubahan kurikulum, knp saya tdk tahu atau tdk disosialisasiakn?jgn samakan reguler dan non-reguler" gw cukup kaget mendengar ucapan beliau, yg artinya peraturan di dalam nya ada ketidaksinkronan atau sosialisasi tdk merata,  gw coba cerita apa yang terjadi sebenarnya  berharap semoga tdk ada remidiasi, karena gw tahu beliau juga tdk ada wewenang u/ sistem penilaian, yg berakhir dengan ucapan"yowes kw manut wae saiki" yg berarti gw harus menyerah...

dear camisole...:)
masalah diatas sejujurnya sangat bikin gw terpukul, gw seperti bola pimpong, atau alat permaianan birokrasi mereka.gw tidak pernah menyangka,
hal terbesar yang harus gw hadapi sekarang adalah beban rasa malu dan rasa beban moral ke orang tua gw yang tahu klo anaknya sudah melewati fase kelulusan. ketika gw harus melewati korisdor ruang dosen, semua mata seakan menelanjangi gw, menatap gw seakan gw seorang "suspect" seorang yang sangat bodoh karena isu yang beredar di mereka adalah karena nilai gw yg bermsalah dengan nilai D. rasanya mungkin sama seperti patah hati, kehilangan benda berarga, mungkin bahkan harga diri. saat itu gw ngalamin dilematis, bahkan sampai saat ini, gak tahu apa yg harus gw lakukan. langkah awal mungkin yg gw tahu adalah menyerah dan mengikuti anjuran2 lain yaitu remidi, yg seharusnya tdk perlu dilakukan!!

dear camisole.. :)
ternyata masalah senang untuk berkunjung dalam kehidupan gw, hari itu juga, sorenya gw medapat kabar lain yg sangat bikin gw merasa menjadi seorang pecundang dan useless( maaf mslh yg ini gak bs gw ceritain ), gw merasa memang bodoh. penyesalan selama 25 tahun gw hidup terbayang2 di depan gw. tahun 2010 ini cukup sudah gw mengahantui gw, dari awal tahun sampai akhir tahun berentetan masalah datang hinggap di diri gw :) thx god. mungkin ini yg namanya the lowest point in my life. jujur saat ini gw butuh seseorang yang bisa menopang gw jalan, menopang gw berdiri saat gw jatuh seperti ini, tp gw pun tdk bisa memaksakan kehendak karena tmn/sahabat/saudara memang sedang gak ada di sekeliling gw. ada satu nama yg selalu gw sebut pun yg gw anggap orang yg sangat gw butuh kan sekarang nyatanya seakan acuh dengan kondisi gw sekarang, gak mksd berfikir negatif, cuma mau memaklumi kondisi dia yg sekarang gak lagi sendiri :), daripada menambah masalah lagi, lebih baik gw mundur, gw coba untuk menghargai pasangannya. karena kita adalah se kaum hawa.

dear camisole ... :) gw cuma berandai, seandainya kita tdk terpisah jarak, gw yakin kalian orang yg  menjadi pilar2 gw saat jatuh saat ini :)

thx dear...love u all

_alit_

2 komentar:

  1. duh lit.... gw ngga tahu harus ngomong apa..

    tiap anak yang kuliah di non-reg sepertinya, pasti kena sial, ntah dosen, birokrasi ato dua-duanya.

    tinggal caranya aja, di cicil atau langsung.

    gw ngga mau blh, ini cmn cobaan, semua pasti ada hikmahnya, dan bla...bla...bla...
    (buat gw sih itu kalimat g guna, haha...)

    cmn, gw mau kasih pandangan ke lo, mau diterapin gpp, mau di coba ya silahkan.

    ngga ada jalan lain yg bisa lo lakuin selain nurutin apa mau mereka, coba mbelot, g nurutin aturan main cuman buang-buang waktu lo.

    lo tanamin di pikiran lo klo urusan di kampus cuman :


    yg penting gw bisa ujian.

    yg penting revisi gw sebentar

    yg penting gw bisa lulus, as soon as possible.

    peduli setan sama manusia2 di kampus ini

    dan Setelah gw lulus, tiket gw keluar dari lingkungan ini.


    paling ngga selama setahun gw jd bola pingpong nya dosen, itu yg gw cam in di otak, mayan, bikit g males, tetep senyum sama dosem pembimbing yg kutu kupret hehehehehe....

    BalasHapus